kebahagiaan..

Daisypath - Personal pictureDaisypath Anniversary tickers

12/1/09

Maksiat, Ajal & Neraka ( 1 )


pilih antara dua

1. Pendahuluan..

Maksiat, ajal & neraka = Kebaikan, ajal & syurga. 3 perkara yang saling berkait rapat dalam kehidupan sebagai seorang hamba Allah dimuka bumi ini. Sebagai seorang hamba kita hanya di beri dua pilihan dalam membuat penentuan di akhir kehidupan kita nanti, samada kita inginkan syurga ataupun neraka tiada yang ketiga.

Realitinya semua manusia mengerti akan perjalanan kehidupan mereka, bermula dengan 9 bulan kita berada di alam rahim kemudian kita dilahirkan ke alam dunia yang sementara dan secara pasti kita akan dipindahkan pula ke alam barzakh lalu ke alam akhirat pengakhiran kehidupan seorang hamba.

Dunia : Tempat kita bercucuk tanam, menyemai benih..
Akhirat : Tempat untuk kita mengumpul hasil tanaman, menuai hasil penat lelah ketika di dunia..

Sudah pasti sebagai seorang insan yang normal kita pasti akan berusaha menanam tanaman yang terbaik serta menjaganya sehabis mungkin dari diganggu oleh makhluk perosak, kerana kita inginkan hasil yang terbaik yang mapu untuk memberi sebanyak manfaat kepada kita..

Barang yang amat berharga bukan mudah untuk kita perolehi, ingin memperolehi sebuah banglo yang sangat mewah memerlukan kepada kerja yang sangat keras bagi mendapatkannya itulah perumpamaan untuk mendapatkan syurga di pagari dengan ujian serta cabaran2 yang hebat.

Manakala jalan neraka pula sebaliknya, dipagari dengan keseronokan,dengan kebebasan bersosial,berdating lelaki perempuan,menikmati keseronikandunia. dgn melakukan maksiat Seronoknya berada dalam jalan ke neraka ini sehingga kita terlupa hakikat sebenar neraka itu yang dipenuhi dengan azab penderitaan, nyalaan api hitam dan biru, lautan peluh, nanah dan darah dan pelbagai lagi siksaan-siksaan yang menggerunkan.seolah tiada istilah MATI dalam kamus hidup..

Dari Anas Bin malik "Siapa yang suka bertemu kepada Allah, maka Allah suka menerimanya dan siapa yang tidak suka bertemu kepada Allah, Allah juga tidak suka menerimanya."

2.dalil


Maksiat

"Telah timbul berbagai kerosakan dan bala bencana di darat dan di laut dengan sebab apa yang telah dilakukan oleh tangan manusia; (timbulnya yang demikian) kerana Allah hendak merasakan mereka sebahagian dari balasan perbuatan-perbuatan buruk yang mereka telah lakukan, supaya mereka kembali (insaf dan bertaubat)."Ar-Rum 41"

"Orang yang berhijrah itu adalah seorang yang meninggalkan kejahatan dan orang yang berjihad ialah seorang yang memerangi hawa nafsunya."

" Setiap daging yang tumbuh dari makanan yang haram maka neraka adalah lebih utama untuknya."



Ajal

Diriwayatkan oleh Abdullah bin Abbas r.a, bahwa Rasulullah s.a.w bersabda yang maksudnya :
" Bahawa malaikat maut meperhatikan wajah manusia di muka bumi ini 70 kali dalam sehari. Ketika Izrail datang merenung wajah seseorang, didapati orang itu ada yang gelak-ketawa. Maka berkata Izrail : Alangkah herannya aku melihat orang ini, sedangkan aku diutus oleh Allah Taala untuk mencabut nyawanya, tetapi dia masih berhura-hura dan bergelak-tawa."

"Sedarlah (janganlah mengutamakan dunia dan melupakan akhirat. Ingatlah akan hal orang yang hendak mati) apabila rohnya sampai ke pangkal kerongkong, Dan (orang-orang yang hadir di sisinya heboh) berkata: "Siapakah yang dapat menawar jampi(dan mengubatnya)?" Dan ia sendiri yakin, bahawa sesungguhnya saat itu saat perpisahan; Serta kedahsyatan bertindih-tindih; (Maka) kepada Tuhanmu lah - pada waktu itu - engkau dibawa (untuk menerima balasan). Al-Qiamah 26-30"


Neraka..

Yazid Arraqqasyi dari Anas bin Malik ra. berkata: Jibrail datang kepada Nabi saw pada waktu yg ia tidak biasa datang dalam keadaan berubah mukanya,maka ditanya oleh nabi s.a.w.: ”Mengapa aku melihat kau berubah muka?”Jawabnya: “Ya Muhammad, aku datang kepadamu di saat Allah menyuruh supaya dikobarkan penyalaan api neraka, maka tidak layak bagi orang yg mengetahui bahawa neraka Jahannam itu benar, dan siksa kubur itu benar, dan siksa Allah itu terbesar untuk bersuka-suka sebelum ia merasaaman dari padanya.”

Lalu nabi s.a.w. bersabda: “Ya Jibrail, jelaskan padaku sifatJahannam.”

Jawabnya: “Ya. Ketika Allah menjadikan Jahannam, maka dinyalakan selama seribu tahun, sehingga merah, kemudian dilanjutkan seribu tahun sehingga putih, kemudian seribu tahun sehingga hitam, maka ia hitam gelap, tidak pernah padam nyala dan baranya. Demi Allah yg mengutus engkau dengan hak, andaikan terbuka sebesar lubang jarum nescaya akan dapat membakar penduduk dunia semuanya kerana panasnya.

Demi Allah yg mengutus engkau dengan hak, andaikan satu baju ahli neraka itu digantung di antara langit dan bumi nescaya akan mati penduduk bumi kerana panas dan basinya.

Demi Allah yg mengutus engkau dengan hak, andaikan satu pergelangan dari rantai yg disebut dalam Al-Quran itu diletakkan di atas bukit, nescaya akan cair sampai ke bawah
bumi yg ke tujuh.

Demi Allah yg mengutus engkau dengan hak, andaikan seorang di hujung barat tersiksa, nescaya akan terbakar orang-orang yang di hujung timur kerana sangat panasnya, Jahannam itu sangat dalam dan perhiasannya besi dan minumannya air panas campur nanah dan pakaiannya potongan-potongan api.

Api neraka itu ada tujuh pintu, tiap-tiap pintu ada bahagiannya yang tertentu dari orang laki-laki dan perempuan.”

Nabi s.a.w. bertanya: “Apakah pintu-pintunya bagaikan pintu-pintu rumah kami?”

Jawabnya: “Tidak, tetapi selalu terbuka, setengahnya di
bawah dari lainnya, dari pintu ke pintu jarak perjalanan 70,000 tahun, tiap pintu lebih panas dari yang lain 70 kali ganda.” (nota kefahaman: iaitu yg lebih bawah lebih panas)

Tanya Rasulullah s.a.w.: “Siapakah penduduk masing-masing pintu?”

Jawab Jibrail: “Pintu yg terbawah untuk orang-orang munafik, dan orang-orang yg kafir setelah diturunkan hidangan mukjizat nabi Isa a.s. serta keluarga Fir’aun sedang namanya Al-Hawiyah.
Pintu kedua tempat orang-orang musyrikin bernama Jahim,

Pintu ketiga tempat orang shobi’in bernama Saqar.

Pintu ke empat tempat Iblis dan pengikutnya dari kaum majusi bernama Ladha,

Pintu kelima orang yahudi bernama Huthomah.

Pintu ke enam tempat orang nasara bernama Sa’eir.”

Kemudian Jibrail diam segan pada Rasulullah s.a.w. sehingga ditanya: ”Mengapa tidak kau terangkan penduduk pintu ke tujuh?”

Jawabnya: “Di dalamnya orang-orang yg berdosa besar dari ummatmu yg sampai mati belum sempat bertaubat.”

Maka nabi s.a.w. jatuh pingsan ketika mendengar keterangan itu, sehingga Jibrail meletakkan kepala nabi s.a.w. di pangkuannya sehingga sedar kembali dan

sesudah sadar nabi saw bersabda: “Ya Jibrail, sungguh besar kerisauanku dan sangat sedihku, apakah ada seorang dari ummat ku yang akan masuk ke dalam neraka?”

Jawabnya: “Ya, iaitu orang yg berdosa besar dari ummatmu.”

Kemudian nabi s.a.w. menangis, Jibrail juga menangis, kemudian nabi s.a.w. masuk ke dalam rumahnya dan tidak keluar kecuali untuk sembahyang kemudian kembali dan tidak berbicara dengan orang dan bila sembahyangselalu menangis dan minta kepada Allah.

"Sesungguhnya orang-orang yang menyembunyikan apa yang telah Kami turunkan dari keterangan-keterangan dan petunjuk hidayah, sesudah Kami menerangkannya kepada manusia di dalam Kitab Suci, mereka itu dilaknat oleh Allah dan dilaknat oleh sekalian makhluk"Al-Baqarah 159"

2 comments:

Nasrullah ibnu Umar Al-Kalantani said...

Slm. Ustaz, nak tnya... Hadis tentang neraka daripada Yazid Arraqqasyi dari Anas bin Malik ra. tu dari mana rujukannya dan apa martabat hadis tersebut? Syukran...

Anonymous said...

salam buat wan, nati kta bncang dalam usrah akn datang k insyallah ingtkan ana ek :)