kebahagiaan..

Daisypath - Personal pictureDaisypath Anniversary tickers

12/28/08

إنا نحن نزلنا الذكر وإنا له لحافظون ب


Sambungan ke2 :-

“Dan (ingatlah) ketika Luqman berkata kepada anaknya, semasa ia memberi nasihat kepadanya:" Wahai anak kesayanganku, janganlah engkau mempersekutukan Allah (dengan sesuatu yang lain), sesungguhnya perbuatan syirik itu adalah satu kezaliman yang besar".Luqman 31:13

Syirik bukanlah satu perkara yang boleh di permain-mainkan dan syirik yang paling nyata adalah dengan menyembah sesuatu selain daripada Allah s.w.t, dan hokum yang sangat jelas bagi perkara ini ialah murtad. Di dalam Al-quran terdapat lebih dari seratus kalimah dunillah (selain Allah) dan dunihi (selainya) yang membawa maksud taat dan menyembah selain Allahg adalah syirik. Seorang mukmin yang melakukan perkara-perkara yang tidak terdapat dalam perintah Allah dan tidak menurut syariat, maka bererti dia tidak mentauhidkan Allah. Firman Allah yang bermaksud : “Dan (orang-orang yang beriman kepada Allah), kebanyakan mereka tidak beriman kepada Allah melainkan mereka mempersekutukannya juga dengan yang lain.” Yusuf 12:106

Kesan daripada melakukan syirik ini adalah amat menakutkan, syirik dapat menghapuskan segala amlan baik manusia seumpama api yang marak menyala membakar pohon-pohon hijau di hutan kering. Allah berfirman maksudnya : Dan sesungguhnya telah diwahyukan kepadamu (wahai Muhammad) dan kepada Nabi-nabi yang terdahulu daripadamu: "Demi sesungguhnya! jika engkau (dan pengikut-pengikutmu) mempersekutukan (sesuatu yang lain dengan Allah) tentulah akan gugur amalmu, dan engkau akan tetap menjadi dari orang-orang yang rugi.” Az-zumar 39:65. Allah juga telah memperumpamakan orang-orang yang menyekutukanNya ibarat orang yang jatuh dari langit kemudian angotanya berserakan lalu menjadi santapan bari kawanan burung. “(Amalkanlah perkara-perkara itu) dengan tulus ikhlas kepada Allah, serta tidak mempersekutukan sesuatu pun denganNya; dan sesiapa yang mempersekutukan sesuatu yang lain dengan Allah maka seolah-olah dia jatuh dari langit lalu disambar oleh burung, atau dihumbankan oleh angin ke tempat yang jauh (yang membinasakan).” Al-Hajj 22:31. Lantasan sebagai seorang muslim kita diwajibkan agar menjauhi perkara-perkara yang boleh membawa kepada mensyirikkan Allah malahan kita hendaklah memerangi sehabis mungkin segala perkara serta perbuatan yang membawa kepadanya, ini bertepatan dengan pengutusan para rasul begi menyeru kepada keabdian diri pada yang esa serta memerangi syirik. “Dan sesungguhnya Kami telah mengutus dalam kalangan tiap-tiap umat seorang Rasul (dengan memerintahkannya menyeru mereka): "Hendaklah kamu menyembah Allah dan jauhilah Taghut". Maka di antara mereka (yang menerima seruan Rasul itu), ada yang diberi hidayah petunjuk oIeh Allah dan ada pula yang berhak ditimpa kesesatan. Oleh itu mengembaralah kamu di bumi, kemudian lihatlah bagaimana buruknya kesudahan umat-umat yang mendustakan Rasul-rasulnya.” Al-Nahl 16:36

Antara nasihat Luqmanul hakim yang perlu kita hayati bersama

1) Berbuat baik kepada kedua ibubapa, “Dan Kami wajibkan manusia berbuat baik kepada kedua ibu bapanya; ibunya telah mengandungnya dengan menanggung kelemahan demi kelemahan (dari awal mengandung hingga akhir menyusunya), dan tempoh menceraikan susunya ialah dalam masa dua tahun; (dengan yang demikian) bersyukurlah kepadaKu dan kepada kedua ibubapamu; dan (ingatlah), kepada Akulah jua tempat kembali (untuk menerima balasan).” 31:14. Perkara mentaati ibubapa adalah satu perkara yang amat dititik beratkan dalam islam. Bukan sahaja dalam Al-quran malah banyak hadis nabi yang mewajibkan kepada seluruh umatnya agar mentaati segala perintah ibubapa. Dalam satu hadis nabi yang bermaksud “ keredhaan Allah terletak pada keredhaan ibubapa dan kemurkaan Allah terletak pada kemurkaan ibubapa” lihat betapa besarnya peranan ibubapa dalam konteks kehidupan kita selaku orang insane yang beriman. Akan tetapi perlu diingatkan di sini ialah tidak semua perintah yang dikeluarkan oleh ibubapa perlu kiat patuhi, ia bergantung pada arahan tersebut. Sekiranya perintah tersebut membawa kepada mensyirikan Allah maka wajib kita ingkari arahan tersebut. Ia di nukilkan dalam firman Allah yang bermaksud “Dan jika mereka berdua mendesakmu supaya engkau mempersekutukan denganKu sesuatu yang engkau - dengan fikiran sihatmu - tidak mengetahui sungguh adanya maka janganlah engkau taat kepada mereka; dan bergaulah dengan mereka di dunia dengan cara yang baik. Dan turutlah jalan orang-orang yang rujuk kembali kepadaKu (dengan tauhid dan amal-amal yang soleh).” 31:15

2) Setiap amalan pasti ada pembalasannya. "Wahai anak kesayanganku, sesungguhnya jika ada sesuatu perkara (yang baik atau yang buruk) sekalipun seberat bijih sawi, serta ia tersembunyi di dalam batu besar atau di langit atau pun di bumi, sudah tetap akan dibawa oleh Allah (untuk dihakimi dan dibalasNya); kerana sesungguhnya Allah Maha Halus pengetahuanNya; lagi Amat Meliputi akan segala yang tersembunyi. 31:16 setiap yang dialakukan oleh hamban ya pasti akan dibalas tidak kira besar atau kecil,tidak kira baik atau buruk, walaupun ia tersembunyi sekali pun di sebalik benda yang keras,teguh,besar, umpama benteng besar sebesar langit pun pasti diketahui oleh Allah dan akan dihukumnya. “Apabila bumi digegarkan dengan gegaran yang sedahsyat-dahsyatnya,Serta bumi itu mengeluarkan segala isinya, Dan berkatalah manusia (dengan perasaan gerun); "Apa yang sudah terjadi kepada bumi?" Pada hari itu bumipun menceritakan khabar beritanya: Bahawa Tuhanmu telah memerintahnya (berlaku demikian). Pada hari itu manusia akan keluar berselerak (dari kubur masing-masing) - untuk diperlihatkan kepada mereka (balasan) amal-amal mereka.
Maka sesiapa berbuat kebajikan seberat zarah, nescaya akan dilihatnya (dalam surat amalnya)!
Dan sesiapa berbuat kejahatan seberat zarah, nescaya akan dilihatnya (dalam surat amalnya)” Az-Zalzalah 99:1-8

3) Mengerjakan solat serta menyuruh kepada kebaikan dan melarang kemungkaran. "Wahai anak kesayanganku, dirikanlah sembahyang, dan suruhlah berbuat kebaikan, serta laranglah daripada melakukan perbuatan yang mungkar, dan bersabarlah atas segala bala bencana yang menimpamu. Sesungguhnya yang demikian itu adalah dari perkara-perkara yang dikehendaki diambil berat melakukannya. Luqman 31 : 17. Insan yang ingin melakukan amar makruf nahi mungkar ini perlulah mempersiapkan diri sebaik yang mungkin, menyirami diri dengan ilmu pengetahuan yang banyak serta memahami konsep dakwah ini, agar mereka tidak mengalamai kekecewaan atau putus harapan dengan ujian-ujian yang akan di tempuhi.. setiap perjuangan pasti akan ada ujian yang perlu di tempuhi. “Patutkah manusia menyangka bahawa mereka akan dibiarkan dengan hanya berkata: "Kami beriman", sedang mereka tidak diuji (dengan sesuatu cubaan)? Dan demi sesungguhnya! Kami telah menguji orang-orang yang terdahulu daripada mereka, maka (dengan ujian yang demikian), nyata apa yang diketahui Allah tentang orang-orang yang sebenar-benarnya beriman, dan nyata pula apa yang diketahuiNya tentang orang-orang yang berdusta.” Al-Angkabut 29 : 2&3.

Pada akhir surah ini Allah s.w.t menegaskan kepada selruh manusia supaya bertaqwa kepadaNya serta menjelaskan perihal hari qiamat di masa pada hari tersebut seorang ayah tidak akan sekali-kali dapat menolong anaknya begitu juga sebaliknya.. segala perhubungan sahabat karib, kaum kerabat tidak lagi bermanfaat, segala penyesalan dan pembelaan tidak lagi berguna, hany amalan kebajikan sahaja menjadi teman pelepasan. Allah menciptakan hari kiamat unutk menusia, untuk memberikan keadilan kepada makhluk-makhluknya. Menghitung segala amalan manusia yang telah dilakukan di dunia dahulu dengan memberikan kenikmatan syurga pada hambanya yang beramal soleh dan menjatuhkan hukuman neraka pada hambanya yang ingkar serta melakukan kemaksiatan..

“ Sesungguhnya Allah hanya pada sisiNya sajalah pengetahuan tentang hari kiamat dan Dial ah yang menurunkanhujan dan mengetahui apa yang ada pada rahim. Dan tiada seorang pun yang dapat mengetahui (dengan pasti) apa yang akan diusahakan esok. Dan tiada seorang pun yang dapat mengetahui di bumi manakah dia akanmati. Sesungguhnya llah Maha Mengetahui lagi Maha Mengenal.”