kebahagiaan..

Daisypath - Personal pictureDaisypath Anniversary tickers

3/26/07

TANDA2 HAMBA KESAYANGAN ALLAH




1.Rasulullah bersabda: "Apabila Allah mahukan kebaikan terhadap seseorang hambaNya,Ia terus mempercepatkan balasan kesalahannya di dunia ini lagi,dan sebaliknya apabila Allah mahukan keburukan terhadap seseorang hambaNya,ia tidak membalaskan perbuatannya yang berdosa di dunia sehingga ia membalaskannya nanti pada hari kiamat." Riwayat Tabrani Sebahagian dari tanda kesayangan Allah kepada hambaNya ialah Ia mempercepatkan balasanNya di dunia lagi agar manusia itu insaf dan dapat memperbetulkan kesalahannya serta kembali ke jalan yang benar.Sebaliknya tanda bagi orang yang dibenci oleh Allah, akan dibiarkan mereka bergelumang dengan dosa dan maksiat dan mereka terus lalai dan lupa di dunia ini. Setiap mukmin sepatutnya menerima segala kesusahan yang berlaku di dunia ini dengan redho yang mungkin ianya sebagai hukuman yang diturunkan Allah kerana kesalahan dirinya,atau mungkin sebagai satu dari tanda kesayangan Allah.Adalah lebih baik jika kita menerima hukuman atas kesalahan kita di dunia ini lagi agar kita insaf dan berkesempatan bertaubat bertaubat kerana balasan di akhirat adalah lebih dahsyat serta tidak ada ruang lagi untuk bertaubat. Elakkanlah dari mengeluh dan berdukacita bila Allah timpakan kesusahan dan kepayahan di dunia ini.
2.Sabda Rasulullah: "Apabila Allah menghendaki kebaikan kepada seseorang,nescaya ia bukakan kunci hatinya danmengisikannya dengan keyakinan dan kepercayaan yang kukuh,Ia jadikan hatinya waspada terhadap liku-liku hidup yang dijalaninya,ia jadikan hatinya sihat sejahtera dan lidahnya bercakap benar dan perangainya lurus,dan Ia jadikan telinganya mendengar dan matanya melihat." Riwayat Abu As Sheikh dari Abu Zarr. Apabila Allah kasihkan seseorang hambaNya Ia akan membuka hatinya menjadikan ia cinta kepada Allah,kemudian ia akan mempunyai keyakinan yang teguh. Dengan itu ia akan berhati-hati dalam hidupnya agar tidak terjebak dalam dosa dan terhindar dari penyakir hati seperti hasad,takabbur,ria, ujub, dendam marah dan sebagainya.Kesan dari ini ia akan bercakap benar sahaja.Seterusnya ia akan mempunyai mata yang dapat melihat dan memahami keagungan Allah;telinga yang cintakan nasihat yang benar. Marilah kita memeriksa diri,apakah kita mempunyai tanda-tanda kesyangan Allah ini seperti yang disebutkan oleh Rasulullah dalam dua hadis di atas.
AKHLAK MUSLIM Sabda Rasulullah: "Bertakwalah kepada Allah dan jangan sedikit pun memandang kecil kepada kerja kebajikan walaupun sekadar mencurahkan air dari timba ke dalam bekas orang yang meminta air dan menemui saudara dengan muka yang riang. Jauhilah melabuh-labuhkan pakaian kerana melabuhkan pakaian itu dari sifat takbur,satu sifat yang tidak disukai Allah.Andainya ada orang yang memaki dan mencaci dengan sifat yang tidak ada pada kita,maka janganlah mencacinya dengan sifat yang ada padanya,biarlah ia yang menanggung padah dan kita mendapat pahalanya dan janganlah memaki seorang yang lain. Riwayat At Tayalisi dari Jabir bin Sulaiman.
Dari hadis ini dapat dipetik beberapa akhlak muslim yang lahir dari ketakwaannya. Antaranya ialah: Tidak memandang rendah atau kecil kerja kebajikan yang walaupun mudah kerana ia sentiasa mengintai untuk melakukan kebajikan. Bandingan yang dibuat adalah seperti menuangkan air dalam timba orang lain. atau memandang orang lain dengan senyuman juga menjadi amal kebajikan. Tidak berpakaian yang melambangkan rasa takabbur. Mestilah bersikap berlapang dada dan bersabar atas maki hamun dan cercaan serta umpatan orang lain . Sabda Rasulullah:
"Jagalah diri dari perkara yang haram nescaya kita akan menjadi manusia yang ‘abid, dan terimalah dengan penuh kerelaan pembahagian yang telah ditentukan Allah kepada kita nescaya kita akan menjadi manusia yang kaya,berbudilah kepada jiran kita nescaya kita akan menjadi mukmin yang sebenar,dan cintailah kepada orang lain apa yang dicintai oleh kita untuk diri sendiri nescaya kita akan menjadi seorang muslim yang sebenar,dan janganlah banyak ketawa kerana banyak ketawa mematikan hati." Riwayat Imam Ahmad
Dalam hadis di atas disenaraikan lagi beberapa akhlak muslim: Menjauhi perkara yang haram. Kesanggupan menolak perkara yang haram mencerminkan darjah keimanannya kepada Allah. Merasa mencukupi dan memada dengan apa yang dikurniakan Allah setelah berusaha,menyebabkan ia merasa dirinya kaya.Dia tidak memburu sesuatu yang melampaui batas kemampuan. Berbaik dengan jiran yang merupakan asas kepada kekukuhan persaudaraan Islam dan membentuk kekuatan masyarakat Islam. Menyintai orang lain seperti menyintai dirinya sendiri.Ia tidak melakukan sesuatu yang buruk kepada orang lain sama seperti ia tidak mahu perkara tersebut berlaku pada dirinya. Jangan banyak ketawa kerana banyak ketawa yang berlebihan akan mematikan hati.Hidupnya sentiasa mengingat keseronokan dan hiburan sedangkan mati menunggu di hujung kehidupan.
SABAR PADA KEMATIAN ANAK Sabda Rasulullah: Apabila mati anak seorang hamba Allah, maka Allah bertanya kepada malaikatNya,"Kamu mengambil nyawa anak hambaKu?".Jawab mereka,"Ya".Allah bertanya lagi,"Kamu mengambil buah hatinya?" Jawab mereka,"ya". Allah bertanya pula,"Apa kata hambaKu itu?".Ia berkata: Alhamdulillah! Innalillahiwainna ilai hiro jiuun"Lalu Allah memerintahkan ,"Dirikanlah untuk hambaKu itu sebuah rumah dalam syurga dan namakan Rumah Sanjungan(Baital Hamd) Sesungguhnya ganjaran bagi mereka yang anaknya diambil kembali ke sisi Allah adalah besar sekiranya mereka bersabar dan reda dengan kehendakNya.

1 comment:

NurHanisahBtHjMansor said...

salamun alaik.bagus posting akhi hanif tentang tanda2 hamba ksygn Allah.saya lebih tertarik bahwa antara tanda Allah sygkan kita dia mmberikn kita ujian dan dugaan.

Sebagaimana yang diriwayatkan dari
sebuah hadis, Saad bin Abi Waqqas pernah
bertanya kepada Rasulullah saw.,
”Siapakah orang yang paling berat
cubaannya ?”

Jawab baginda, "Di antara orang-orang
yang paling berat cubaannya ialah para
nabi, kemudian mereka yang seumpama dan
seterusnya. Seseorang itu diuji sesuai
dengan kadar agamanya. Jika dia
mempunyai kekuatan dalam agamanya, maka
beratlah ujian yang diterimanya.

Sekira agamanya lemah, tentu dia akan
diuji sesuai dengan kadar agamanya.
Ujian akan selalu datang menimpa seorang
hamba selagi dia masih berpijak di atas
bumi, dan sehingga tiada lagi kesalahan
padanya.”
(Riwayat Tirmizi)

dpt difahami di sini bhwa ujian yg Allah beri amat bersesuaian dgn tahap keimanan kita.bkn lah ALLAH uji kta sia2 tetapi akn ada ganjaran yg tak ternilai bakal kita terima jika kita REDHA dan BERSABAR.

Kita sering mndgr kalimah"Allah lebih menyayanginya" apabila suatu kematian berlaku.spt yg kita maklum,mungkin Allah menarik nyawanya lebih dahulu dr kita krn Allah tak nk biarakn hambanya ini hidup lebih lama di dunia dan makin byk pula dosa yg dilakukannya.sbb tu selalunya org yg baik mahupun solej terlebih dahulu pergi meninggalakn kita u pergi kpd pencitaNya.Smg mereka berbahagia di sana.

Imam Ghazali ada menulis di dalam
kitabnya Mukasyafah Al
Qulub,”Sesungguhnya bala merupakan
pelita bagi orang arif, menyedarkan
orang murtad, memperbaiki orang mukmin
dan menghancurkan orang yang lupa. Tidak
seorang pun akan mendapat manisnya iman
sebelum dia ditimpa bala, rela dan
bersabar.”



jadi jgnlah tiapa kali kita menerima musibah mahupun ujian samada di uji dgn kematian ,kemiskinan hatta kesakitan,bersabarlah dan BERSYUKURLAH krn ketahuilah sesungguhnya Allah menyayangi kita.
spt lirik nasyid dr kumpulan mestica:

harus ada rasa bersyukur di setiapa kali ujian menjelma,
itu jelasnya membuktikan Allah mengasishi mu setiapa masa,
diuji tahap keimanan sedangkan ramai terbiara dilalaikan,
hanya yg terpilih shj antara berjuta mndpt rahmatnya

ALLAH rindu mndgrkn rintihan mu berpnjangn,
bersyukurlah dan tabahlah menghadapai segala ujian di beri,
maka bersyukurlah selalu.

sesungguhnya ujian itu rahmat dan hny yg terpilih shj yg akn menerima ujian dan rahmat drNya supaya kita kembali kpdNya.


Akhir sekali, cuba baca perlahan-lahan
dan hayatilah sabda Rasulullah saw
dibawah yang maksudnya cukup indah dan
mendalam sekali. Semoga ianya serba
sedikit boleh menjadi penawar ataupun
sekurang-kurangnya memberi sedikit
suntikan kekuatan untuk kita di dalam
menempuh apa saja ujian yang datang.

Janji Allah dalam sabda Rasulullah saw,
“Tiada seorang Muslim pun yang ditimpa
sesuatu yang menyakitkan berupa penyakit
atau lainnya, melainkan kerananya Allah
akan menghapuskan
keburukan-keburukannya sebagaimana pohon
yang menggugurkan daun-daunnya.”

(Hadis Riwayat Bukhari)

wallahualam.

p/s:maaflah,nisah cam tulis pnjng2.tak pe ya.:P kalau salah betulkn tau.:P